Tutorial Membuat CRUD PHP dengan MySQL

Posted on 21 views

Apa itu CRUD?

CRUD adalah singkatan dari Create, Read, Update, dan Delete. CRUD digunakan sebagai operasi dasar dalam pengelolaan data di sebuah aplikasi. Create digunakan untuk menambah data, Read digunakan untuk melihat data, Update digunakan untuk mengubah data, dan Delete digunakan untuk menghapus data.

Mengapa perlu menggunakan PHP dan MySQL?

PHP adalah bahasa pemrograman yang sering digunakan untuk membuat aplikasi web. PHP berfungsi sebagai bahasa backend atau server-side scripting language dalam pengembangan aplikasi web. MySQL adalah database yang sering digunakan untuk menyimpan data dalam aplikasi web. MySQL menawarkan keamanan, kecepatan, dan kemampuan untuk mengelola data dengan mudah.

Dalam pengembangan aplikasi web yang menggunakan data, PHP dan MySQL biasanya digunakan bersama-sama. PHP digunakan untuk menghubungkan aplikasi web dengan database MySQL. Dengan menggunakan PHP dan MySQL, pengembang aplikasi dapat membuat aplikasi web yang dinamis dan interaktif.

Persiapan yang diperlukan sebelum memulai

Sebelum memulai membuat aplikasi web dengan CRUD menggunakan PHP dan MySQL, ada beberapa persiapan yang perlu dilakukan. Pertama, pastikan bahwa komputer sudah terinstal PHP dan MySQL. Kedua, siapkan aplikasi pengembangan web seperti XAMPP atau WAMP. Ketiga, tentukan struktur tabel yang akan digunakan dalam database MySQL. Keempat, buat file koneksi PHP untuk menghubungkan aplikasi web dengan database MySQL. Setelah semua persiapan dilakukan, pengembang aplikasi dapat mulai membuat aplikasi web dengan CRUD menggunakan PHP dan MySQL.

gambar pendahuluan tutorial membuat CRUD PHP dengan MySQL

Membuat Database MySQL

MySQL adalah salah satu jenis database yang paling populer digunakan oleh pengembang web untuk menyimpan data. Bagi yang belum pernah membuat database MySQL sebelumnya, berikut ini adalah langkah-langkah untuk membuatnya.

1. Menentukan struktur tabel

Sebelum membuat database di MySQL, Anda perlu menentukan struktur tabel terlebih dahulu. Struktur tabel ini akan menentukan bagaimana data disimpan dan diatur dalam database. Untuk menentukan struktur tabel, pertama-tama Anda harus menentukan nama tabel dan kolom-kolom apa saja yang akan ada di dalamnya. Setiap kolom harus diberi tipe data, misalnya tipe data string, integer, atau boolean. Selain itu, Anda juga harus menentukan apakah kolom tersebut wajib diisi atau tidak.

2. Membuat koneksi ke MySQL

Selanjutnya, Anda perlu membuat koneksi ke MySQL agar dapat mengakses database yang telah dibuat. Untuk membuat koneksi, Anda dapat menggunakan bahasa pemrograman PHP atau menggunakan aplikasi seperti phpMyAdmin.

Untuk membuat koneksi menggunakan PHP, Anda dapat menggunakan fungsi mysqli_connect(). Berikut contoh kode:

<?php

$servername = "localhost";

$username = "root";

$password = "password";

$dbname = "nama_database";

Read more:

// membuat koneksi

$conn = mysqli_connect($servername, $username, $password, $dbname);

// cek koneksi

if (!$conn) {

die("Koneksi gagal: " . mysqli_connect_error());

}

echo "Koneksi berhasil";

?>

Dalam contoh kode di atas, $servername adalah nama server MySQL, $username dan $password adalah username dan password untuk mengakses MySQL, dan $dbname adalah nama database yang telah dibuat. Fungsi mysqli_connect() mengembalikan objek koneksi jika sukses atau mysqli_connect_error() jika gagal.

Dengan mengikuti langkah-langkah di atas, Anda dapat membuat database MySQL dengan mudah. Ingatlah untuk selalu memperhatikan keamanan dalam membuat dan mengakses database Anda.

Tutorial Membuat CRUD PHP dengan MySQL

Membuat Fitur Create pada Website Anda

Bila Anda membangun sebuah website, fitur Create atau form input data merupakan fitur yang mungkin diperlukan. Melalui fitur ini, pengguna bisa menginput data pada website Anda. Berikut adalah cara untuk membuat fitur Create pada website Anda:

Membuat Form Input Data

Untuk membuat fitur Create, hal pertama yang harus Anda lakukan adalah membuat form input data. Form input data terdiri dari berbagai jenis input seperti textbox, checkbox, radio button, dan lainnya. Anda bisa menggunakan bahasa markup HTML untuk membuat form input data. Pastikan Anda memberikan label yang jelas pada setiap input yang disediakan.

Mendapatkan Data dari Form

Setelah Anda membuat form input data, langkah berikutnya adalah mendapatkan data yang diinputkan oleh pengguna melalui form tersebut. Anda bisa menggunakan bahasa pemrograman JavaScript untuk mendapatkan data dari form input. Pastikan Anda memberikan validasi pada data yang diinputkan untuk menghindari kesalahan input yang tidak diinginkan.

Menyimpan Data ke Database

Setelah Anda mendapatkan data dari form input, langkah selanjutnya adalah menyimpan data tersebut ke dalam sebuah database. Anda bisa menggunakan bahasa pemrograman PHP untuk menyimpan data ke dalam database MySQL. Pastikan Anda membuat tabel yang sesuai dengan data yang akan disimpan dan menjaga keamanan database Anda agar tidak mudah diretas.

Dengan melakukan tiga langkah di atas, Anda sudah berhasil membuat fitur Create pada website Anda. Pastikan Anda melakukan pengujian dan pengembangan yang cukup sebelum mempublikasikan fitur ini ke publik.

Tutorial membuat fitur Create dengan PHP dan MySQL

Membuat Fitur Read: Mengambil Data dari Database dan Menampilkannya dalam Tabel

Dalam pengembangan aplikasi web, seringkali kita perlu membuat fitur Read untuk menampilkan data yang tersimpan di dalam database. Fitur ini memungkinkan pengguna untuk melihat data secara terperinci dan mudah dipahami. Dalam artikel ini, kita akan belajar cara membuat fitur Read sederhana yang mengambil data dari database dan menampilkannya dalam tabel menggunakan PHP dan MySQL.

Pertama-tama, kita perlu membuat koneksi ke database. Kita bisa menggunakan fungsi mysqli_connect() untuk melakukan koneksi ke server MySQL. Fungsi ini membutuhkan parameter berupa nama server, nama pengguna, kata sandi, dan nama database.

<?php

$servername = “localhost”;

$username = “root”;

$password = “”;

$dbname = “nama_database”;

// Membuat koneksi

$conn = mysqli_connect($servername, $username, $password, $dbname);

// Memeriksa koneksi

if (!$conn) {

die(“Koneksi gagal: ” . mysqli_connect_error());

}

?>

Setelah berhasil terkoneksi dengan database, selanjutnya kita bisa mengambil data dari tabel yang diinginkan menggunakan perintah SQL SELECT. Kita bisa menggunakan fungsi mysqli_query() untuk menjalankan perintah SQL tersebut.

<?php

$sql = “SELECT * FROM nama_tabel”;

$result = mysqli_query($conn, $sql);

if (mysqli_num_rows($result) > 0) {

// Output data dari setiap baris

while($row = mysqli_fetch_assoc($result)) {

echo “ID: ” . $row[“id”]. ” – Nama: ” . $row[“nama”]. ” – Email: ” . $row[“email”]. “
“;

}

} else {

echo “0 hasil”;

}

mysqli_close($conn);

?>

Kode di atas akan mengambil semua data dari tabel nama_tabel dan menampilkannya dalam format yang sederhana. Namun, untuk tampilan yang lebih baik, kita bisa menampilkan data dalam tabel.

Kita bisa membuat tabel HTML yang akan menampilkan data dari database. Berikut adalah contoh kode untuk membuat tabel sederhana:

IDNamaEmail

Selanjutnya, kita perlu menampilkan data dari database ke dalam baris-baris tabel tersebut. Kita bisa menggunakan perintah while() untuk menampilkan setiap baris data dari database. Berikut adalah contoh kode untuk menampilkan data ke dalam tabel:

<?php

$sql = “SELECT * FROM nama_tabel”;

$result = mysqli_query($conn, $sql);

if (mysqli_num_rows($result) > 0) {

// Output data dari setiap baris

while($row = mysqli_fetch_assoc($result)) {

echo “

“;

echo “

” . $row[“id”]. “

“;

echo “

” . $row[“nama”]. “

“;

echo “

” . $row[“email”]. “

“;

echo “

“;

}

} else {

echo “0 hasil”;

}

mysqli_close($conn);

?>

Kode di atas akan menampilkan data dari database ke dalam tabel. Setiap baris data dari database akan ditampilkan dalam satu baris tabel yang baru. Dengan begitu, pengguna dapat dengan mudah membaca informasi yang diinginkan.

Dalam artikel ini, kita telah belajar cara membuat fitur Read sederhana untuk menampilkan data dari database dan menampilkannya dalam tabel. Dengan menggunakan PHP dan MySQL, kita dapat membuat fitur yang mudah digunakan dan dapat membantu pengguna untuk melihat data dengan lebih terperinci.

Membuat Fitur Update: Tutorial Membuat CRUD PHP dengan MySQL

Jika Anda sedang membuat sebuah aplikasi atau website yang membutuhkan fitur update, maka Anda berada di tempat yang tepat. Pada artikel ini, kami akan membahas bagaimana cara membuat fitur update pada aplikasi atau website dengan menggunakan PHP dan MySQL.

Membuat Form Edit Data

Sebelum Anda dapat mengupdate data di database, Anda perlu membuat form edit data terlebih dahulu. Form ini akan digunakan untuk mengambil data dari user dan menampilkannya pada halaman edit.

Anda dapat membuat form edit data dengan menggunakan HTML. Pertama, buat form dengan method “POST” dan action ke file PHP yang akan menangani proses update. Selanjutnya, tambahkan input field dengan name yang sesuai dengan kolom pada database yang akan diupdate. Contoh:

<form method="POST" action="update.php">

<input type="text" name="nama" value="<?php echo $data['nama']; ?>">

<input type="number" name="umur" value="<?php echo $data['umur']; ?>">

<button type="submit">Update</button>

</form>

Pada contoh di atas, form akan mengambil data nama dan umur dari database. Input field akan menampilkan data yang akan diupdate. Ketika user menekan tombol “Update”, data akan dikirim ke file PHP yang akan menangani proses update.

Mendapatkan Data dari Form

Setelah form edit data dibuat, Anda perlu mendapatkan data yang dikirimkan oleh user. Data ini akan digunakan untuk mengupdate data di database. Anda dapat menggunakan PHP untuk mendapatkan data dari form. Contoh:

$nama = $_POST['nama'];

$umur = $_POST['umur'];

Pada contoh di atas, $nama dan $umur akan menampung data yang dikirimkan oleh user melalui form.

Mengupdate Data di Database

Setelah data berhasil didapatkan, langkah selanjutnya adalah mengupdate data di database. Anda dapat menggunakan SQL untuk melakukan update pada tabel yang sesuai. Contoh:

UPDATE nama_tabel SET kolom1 = $nama, kolom2 = $umur WHERE id = $id

Pada contoh di atas, data pada kolom1 dan kolom2 pada tabel akan diupdate dengan nilai yang baru. WHERE id = $id akan menentukan baris mana yang akan diupdate.

Dengan menggunakan langkah-langkah di atas, Anda dapat membuat fitur update pada aplikasi atau website Anda. Selamat mencoba!

Tutorial Membuat CRUD PHP dengan MySQL

Membuat Fitur Delete pada Database: Panduan Lengkap

Menghapus data dari database merupakan salah satu fitur penting dalam aplikasi apapun yang melibatkan pengolahan data. Dalam artikel ini, kamu akan belajar cara membuat fitur Delete pada database dengan menggunakan MySQL dan PHP.

Ilustrasi pembuatan fitur Delete pada database

Langkah pertama adalah membuat koneksi ke database MySQL menggunakan PHP. Berikut contohnya:

$host = "localhost";

$username = "root";

$password = "";

$dbname = "nama_database";

$conn = mysqli_connect($host, $username, $password, $dbname);

if (!$conn) {

die("Koneksi gagal: " . mysqli_connect_error());

}

Selanjutnya, buatlah file PHP untuk melakukan proses delete. Contohnya seperti ini:

$id = $_GET['id'];

$sql = "DELETE FROM nama_tabel WHERE id=$id";

if (mysqli_query($conn, $sql)) {

echo "Data berhasil dihapus";

} else {

echo "Error: " . $sql . "
" . mysqli_error($conn);

}

Di dalam contoh kode di atas, kita mengambil nilai id dari URL menggunakan $_GET dan kemudian menjalankan perintah SQL untuk menghapus data dari tabel dengan id yang sesuai. Jika data berhasil dihapus, maka akan ditampilkan pesan “Data berhasil dihapus”. Namun jika terjadi error, maka akan ditampilkan pesan error beserta pesan dari database.

Terakhir, kita perlu membuat tombol atau link untuk menghapus data. Contohnya seperti ini:

<a href="delete.php?id=1">Hapus Data</a>

Pada contoh di atas, kita menggunakan tag <a> dengan URL menuju file delete.php dan nilai id yang ingin dihapus. Ketika link di klik, maka data dengan id tersebut akan dihapus dari database.

Demikianlah pembahasan tentang cara membuat fitur Delete pada database menggunakan MySQL dan PHP. Dengan menguasai teknik ini, kamu bisa membuat aplikasi yang lebih efektif dan efisien dalam mengelola data.

Membuat validasi di form input data dan form edit data sangat penting dalam menghindari kesalahan input yang dapat merusak sistem. Dalam artikel ini, akan dijelaskan bagaimana menambahkan fitur validasi di form input dan edit data pada CRUD PHP dengan MySQL.

Pertama, mari kita mulai dengan membuat validasi di form input data. Pada form input, kita dapat menambahkan validasi menggunakan script PHP. Contoh kodenya adalah sebagai berikut:

if(isset($_POST[‘submit’])) {

$nama = $_POST[‘nama’];

$email = $_POST[’email’];

$password = $_POST[‘password’];

if(empty($nama)) {

$error_nama = “Nama tidak boleh kosong”;

}

if(empty($email)) {

$error_email = “Email tidak boleh kosong”;

} elseif(!filter_var($email, FILTER_VALIDATE_EMAIL)) {

$error_email = “Format email tidak valid”;

}

if(empty($password)) {

$error_password = “Password tidak boleh kosong”;

}

// jika tidak ada error, maka insert data ke database

if(!isset($error_nama) && !isset($error_email) && !isset($error_password)) {

// query insert data

}

}

Pada contoh kode di atas, kita menggunakan fungsi empty() untuk mengecek apakah input kosong atau tidak. Jika input kosong, maka akan ditampilkan pesan error. Selain itu, kita juga menggunakan fungsi filter_var() untuk mengecek apakah format email valid atau tidak.

Selanjutnya, kita akan membuat validasi di form edit data. Pada form edit, kita dapat menambahkan validasi menggunakan script PHP juga. Contoh kodenya adalah sebagai berikut:

if(isset($_POST[‘submit’])) {

$nama = $_POST[‘nama’];

$email = $_POST[’email’];

$password = $_POST[‘password’];

if(empty($nama)) {

$error_nama = “Nama tidak boleh kosong”;

}

if(empty($email)) {

$error_email = “Email tidak boleh kosong”;

} elseif(!filter_var($email, FILTER_VALIDATE_EMAIL)) {

$error_email = “Format email tidak valid”;

}

if(empty($password)) {

$error_password = “Password tidak boleh kosong”;

}

// jika tidak ada error, maka update data ke database

if(!isset($error_nama) && !isset($error_email) && !isset($error_password)) {

// query update data

}

}

Pada contoh kode di atas, kita menggunakan script yang sama dengan form input data. Yang berbeda hanya pada query update data di akhir script.

Demikianlah artikel tentang Menambahkan Fitur Validasi di Form Input Data dan Form Edit Data pada CRUD PHP dengan MySQL. Dengan menambahkan fitur validasi, kita dapat memastikan bahwa input data yang masuk ke dalam sistem sudah valid dan sesuai dengan format yang diinginkan.

Menambahkan Fitur Pencarian dalam CRUD PHP dengan MySQL

Fitur pencarian sangat penting dalam sebuah aplikasi yang memuat banyak data. Dalam pembuatan aplikasi CRUD (Create, Read, Update, Delete) dengan PHP dan MySQL, fitur pencarian juga diperlukan agar pengguna bisa mencari data dengan mudah.

Tutorial Membuat CRUD PHP dengan MySQL

Membuat Form Pencarian

Untuk membuat form pencarian, kita bisa menggunakan tag form dan input pada file HTML atau PHP. Berikut contohnya:

<form action="cari.php" method="POST">

<input type="text" name="cari">

<button type="submit" name="submit">Cari</button>

</form>

Keterangan:

  • action: file PHP yang akan dipanggil untuk memproses pencarian
  • method: metode pengiriman data (dalam hal ini menggunakan metode POST)
  • name: nama input yang akan dikirimkan ke file PHP

Mencari Data di Database

Setelah form pencarian dibuat, langkah selanjutnya adalah mencari data di database. Kita bisa menggunakan query SELECT dengan metode LIKE untuk mencari data berdasarkan kata kunci yang dimasukkan oleh pengguna. Berikut contohnya:

$cari = $_POST['cari'];

$query = "SELECT * FROM nama_tabel WHERE kolom LIKE '%$cari%'";

$hasil = mysqli_query($koneksi, $query);

Keterangan:

  • $cari: variabel yang menyimpan kata kunci pencarian yang dikirimkan dari form
  • $query: variabel yang menyimpan query SELECT dengan metode LIKE
  • nama_tabel: nama tabel di database
  • kolom: nama kolom di tabel yang akan dicari
  • %: wildcard untuk mencari kata kunci yang serupa

Menampilkan Hasil Pencarian ke dalam Tabel

Setelah data berhasil ditemukan, kita bisa menampilkannya ke dalam tabel menggunakan tag HTML. Berikut contohnya:

<table>

<thead>

<tr>

<th>Kolom 1</th>

<th>Kolom 2</th>

<th>Kolom 3</th>

</tr>

</thead>

<tbody>

<?php while($data = mysqli_fetch_array($hasil)) { ?>

<tr>

<td><?php echo $data['kolom1']; ?></td>

<td><?php echo $data['kolom2']; ?></td>

<td><?php echo $data['kolom3']; ?></td>

</tr>

<?php } ?>

</tbody>

</table>

Keterangan:

  • <table>: tag untuk membuat tabel
  • <thead>: tag untuk membuat header tabel
  • <th>: tag untuk membuat header kolom
  • <tbody>: tag untuk membuat body tabel
  • <tr>: tag untuk membuat baris
  • <td>: tag untuk membuat sel

Dengan menambahkan fitur pencarian, aplikasi CRUD PHP dengan MySQL akan lebih lengkap dan mudah digunakan oleh pengguna.

Menggunakan Framework PHP

Framework PHP adalah kerangka kerja untuk memudahkan pengembangan aplikasi web menggunakan bahasa pemrograman PHP. Framework PHP menyediakan beberapa fitur yang dapat mempercepat proses pengembangan aplikasi seperti standar arsitektur aplikasi web, penggunaan templating engine, dan fitur-fitur lainnya.

Dalam artikel ini, kita akan membahas tentang pembuatan CRUD (Create, Read, Update, Delete) menggunakan dua framework PHP terpopuler, yaitu CodeIgniter dan Laravel.

1. Membuat CRUD dengan CodeIgniter

CodeIgniter adalah salah satu framework PHP yang paling populer digunakan untuk pengembangan aplikasi web. Dalam penggunaannya, CodeIgniter cukup mudah dipahami dan memiliki dokumen yang lengkap.

Berikut adalah langkah-langkah dalam membuat CRUD dengan CodeIgniter:

a. Membuat Database

Langkah pertama dalam membuat aplikasi web adalah membuat database terlebih dahulu. Kita bisa menggunakan MySQL atau database lainnya yang didukung oleh CodeIgniter.

b. Membuat Model

Setelah membuat database, langkah selanjutnya adalah membuat model. Model bertanggung jawab untuk berinteraksi dengan database.

c. Membuat Controller

Setelah membuat model, selanjutnya membuat controller. Controller berfungsi sebagai penghubung antara model dan view.

d. Membuat View

Langkah terakhir adalah membuat view. View adalah tampilan yang akan ditampilkan kepada pengguna.

2. Membuat CRUD dengan Laravel

Laravel merupakan framework PHP yang paling modern dan paling banyak digunakan oleh developer PHP. Laravel menyediakan banyak fitur yang mempercepat pengembangan aplikasi web.

Berikut adalah langkah-langkah dalam membuat CRUD dengan Laravel:

a. Membuat Database

Langkah pertama adalah membuat database. Sama seperti CodeIgniter, kita bisa menggunakan MySQL atau database lainnya yang didukung oleh Laravel.

b. Membuat Model

Setelah membuat database, langkah selanjutnya adalah membuat model. Model bertanggung jawab untuk berinteraksi dengan database.

c. Membuat Controller

Setelah membuat model, selanjutnya membuat controller. Controller berfungsi sebagai penghubung antara model dan view.

d. Membuat View

Langkah terakhir adalah membuat view. Laravel memiliki fitur templating engine yang memudahkan developer dalam membuat tampilan aplikasi web.

Kesimpulan

Dalam artikel ini, kita telah mempelajari dua framework PHP terpopuler, yaitu CodeIgniter dan Laravel. Kedua framework ini mempercepat proses pengembangan aplikasi web dan menyediakan fitur-fitur yang memudahkan developer dalam membuat aplikasi web. Dalam membuat CRUD, langkah-langkahnya hampir sama untuk kedua framework ini, yaitu membuat database, membuat model, membuat controller, dan membuat view.

Tutorial Membuat CRUD PHP dengan MySQL ini telah membahas langkah-langkah membuat aplikasi website sederhana dengan menggunakan bahasa pemrograman PHP dan MySQL sebagai database.

Pada tutorial ini, kita telah mempelajari bagaimana cara membuat fungsi CRUD yaitu Create (Tambah), Read (Tampil), Update (Ubah), dan Delete (Hapus) pada data yang tersimpan di dalam database. Selain itu, kita juga telah mempelajari bagaimana cara membuat form input data, form edit data, dan halaman tampilan data.

Untuk pengembangan lebih lanjut, Anda dapat mencoba menambahkan fitur-fitur lain pada aplikasi website ini seperti authentication, pagination, atau fitur pencarian data. Selain itu, Anda juga dapat mencoba menggunakan framework PHP seperti CodeIgniter atau Laravel untuk memudahkan dan mempercepat proses pengembangan aplikasi website yang lebih kompleks.

Dalam kesimpulan, tutorial ini telah memberikan panduan lengkap dalam membuat aplikasi website sederhana dengan PHP dan MySQL serta memberikan penjelasan detail dalam setiap langkah-langkahnya. Dengan mengikuti tutorial ini, diharapkan Anda dapat memahami bagaimana cara membuat fungsi CRUD pada PHP dan MySQL serta dapat mengembangkan aplikasi website lebih lanjut dengan fitur-fitur yang lebih kompleks.