akan diberikan ukuran font dua kali lebih besar dari ukuran font default.

Posted on 16 views

Pengertian HTML dan CSS

HTML (Hypertext Markup Language) dan CSS (Cascading Style Sheets) adalah bahasa pemrograman yang digunakan untuk membangun sebuah website. HTML digunakan untuk membuat struktur dan konten dari sebuah halaman web, sedangkan CSS digunakan untuk mengatur tampilan visual dari sebuah halaman web.

Apa itu HTML?

HTML adalah bahasa markup yang digunakan untuk membuat struktur dan konten dari sebuah halaman web. HTML terdiri dari tag-tag yang digunakan untuk menentukan jenis konten seperti teks, gambar, video, tabel, dan sebagainya. HTML dilakukan dengan membuat dokumen HTML dengan syntax yang sesuai dengan standar yang berlaku.

Apa itu CSS?

CSS adalah bahasa stylesheet yang digunakan untuk mengatur tampilan visual dari sebuah halaman web. CSS memungkinkan pengembang web untuk memisahkan tampilan visual dari konten HTML. Dalam CSS, pengembang web bisa mengatur warna, jenis huruf, ukuran font, margin, padding, dan sebagainya.

Perbedaan antara HTML dan CSS

Perbedaan utama antara HTML dan CSS terletak pada fungsinya. HTML digunakan untuk membuat struktur dan konten dari sebuah halaman web, sedangkan CSS digunakan untuk mengatur tampilan visual dari sebuah halaman web. Tanpa HTML, halaman web tidak akan memiliki struktur dan konten. Tanpa CSS, halaman web tidak akan memiliki tampilan visual yang menarik dan teratur.

Kesimpulan

HTML dan CSS adalah bahasa pemrograman yang digunakan untuk membangun sebuah website. HTML digunakan untuk membuat struktur dan konten dari sebuah halaman web, sedangkan CSS digunakan untuk mengatur tampilan visual dari sebuah halaman web. Keduanya saling melengkapi dan memungkinkan website untuk memiliki tampilan visual yang menarik dan teratur.

Persiapan Membuat Web Sederhana

Membuat sebuah website sederhana bisa dilakukan oleh siapa saja, termasuk oleh orang yang tidak memiliki latar belakang pendidikan di bidang teknologi. Namun, ada beberapa persiapan yang perlu dilakukan sebelum memulai membuat website sederhana, di antaranya:

1. Software yang dibutuhkan

Untuk membuat website sederhana, Anda memerlukan teks editor yang dapat digunakan untuk menulis kode HTML dan CSS. Beberapa contoh teks editor yang bisa digunakan di antaranya Notepad++, Visual Studio Code, Sublime Text, dan Atom. Pilihlah teks editor yang paling nyaman dan mudah digunakan.

2. Membuat file HTML dan CSS

Langkah selanjutnya adalah membuat file HTML dan CSS. HTML (Hyper Text Markup Language) adalah dasar dari sebuah website, sementara CSS (Cascading Style Sheets) digunakan untuk mengatur tampilan website. Buatlah file HTML dengan mengikuti struktur dasar HTML.

3. Struktur Dasar HTML

Struktur dasar HTML terdiri dari beberapa elemen, di antaranya , , , , dan

. Elemen digunakan untuk menandai awal dan akhir dari dokumen HTML. Elemen digunakan untuk menampung informasi tentang dokumen HTML, sementara elemen digunakan untuk menampilkan judul halaman web. Elemen digunakan untuk menandai bagian utama dari halaman web, sementara elemen

digunakan untuk menandai paragraf.

Berikut adalah contoh struktur dasar HTML yang bisa digunakan:

Judul Halaman Web

Read more:

Ini adalah paragraf pertama.

Ini adalah paragraf kedua.

Setelah membuat file HTML, tambahkan kode CSS untuk mengatur tampilan website. Anda bisa menempatkan file CSS secara internal atau eksternal.

Itulah beberapa persiapan yang perlu dilakukan sebelum membuat website sederhana. Dengan memahami struktur dasar HTML dan menggunakan teks editor yang tepat, Anda bisa membuat website sederhana dengan mudah. Selamat mencoba!

tutorial membuat web sederhana dengan html css

Penulisan Kode HTML

HTML atau Hypertext Markup Language merupakan bahasa pemrograman yang digunakan untuk membuat dan memformat halaman web. Dalam penulisan kode HTML, terdapat tiga komponen utama yaitu tag HTML, atribut HTML, dan elemen HTML.

1. Tag HTML

Tag HTML merupakan kode yang digunakan untuk memberitahu browser bagaimana cara menampilkan konten di dalam halaman web. Setiap tag HTML diawali dengan tanda . Ada dua jenis tag HTML yaitu tag pembuka dan tag penutup. Tag pembuka ditandai dengan tanda < dan diikuti dengan nama tag, sedangkan tag penutup ditandai dengan tanda </ dan diikuti dengan nama tag.

2. Atribut HTML

Atribut HTML digunakan untuk memberikan informasi tambahan pada tag HTML. Atribut HTML ditempatkan di dalam tag pembuka dan ditulis setelah nama tag. Penulisan atribut HTML diawali dengan tanda spasi, diikuti dengan nama atribut dan nilainya yang diberikan di dalam tanda petik.

3. Elemen HTML

Elemen HTML merupakan hasil dari penggabungan antara tag HTML, atribut HTML, dan konten. Elemen HTML terdiri dari elemen inline dan elemen block. Elemen inline adalah elemen yang berjalan sejajar dengan teks, sedangkan elemen block adalah elemen yang membentuk blok di dalam halaman.

Contoh penulisan kode HTML untuk membuat paragraf:

Ini adalah sebuah paragraf

Pada contoh di atas, tag pembuka adalah

, atribut tidak digunakan, dan elemen yang terbentuk adalah sebuah paragraf.

Untuk memasukkan gambar ke dalam halaman web, dapat digunakan tag HTML dengan atribut src untuk menentukan sumber gambar dan atribut alt untuk memberikan deskripsi gambar. Contoh penulisan kode HTML untuk memasukkan gambar:

Tutorial Membuat Web Sederhana dengan HTML dan CSS

Gambar tutorial membuat web sederhana dengan HTML dan CSS

Pada contoh di atas, gambar ditempatkan setelah tag pembuka

dan sebelum tag pembuka

. Deskripsi gambar diberikan pada atribut alt.

Pastikan kode HTML yang ditulis sudah baik dan valid dengan memeriksa pada validator HTML seperti W3C Markup Validation Service. Hal ini akan memastikan bahwa halaman web yang dibuat dapat diakses dan ditampilkan dengan baik di berbagai perangkat dan browser yang berbeda.

Penulisan Kode CSS

CSS (Cascading Style Sheet) adalah salah satu bahasa pemrograman web yang digunakan untuk mengatur tampilan suatu halaman web. Dalam penulisan kode CSS, terdapat tiga komponen utama yaitu selektor, properti, dan nilai.

1. Selektor CSS

Selektor CSS digunakan untuk menentukan elemen HTML mana yang akan diberikan gaya atau tampilan. Selektor tersebut dapat berupa tag HTML, class, ID, atau pseudo-class.

Contoh:

– Tag HTML:

h1 {

color: blue;

}

Kode tersebut menunjukkan bahwa semua elemen

– Class:

.judul {

font-size: 24px;

}

Kode tersebut menunjukkan bahwa semua elemen dengan class judul akan diberikan ukuran font 24px.

– ID:

#header {

background-color: grey;

}

Kode tersebut menunjukkan bahwa elemen dengan ID header akan diberikan warna latar belakang abu-abu.

– Pseudo-class:

a:hover {

color: red;

}

Kode tersebut menunjukkan bahwa ketika link sedang di-hover oleh mouse, maka akan diberikan warna merah pada textnya.

2. Properti CSS

Properti CSS digunakan untuk menentukan bagaimana tampilan elemen HTML tersebut, seperti warna, ukuran font, jarak margin, dan sebagainya.

Contoh:

– Warna:

p {

color: green;

}

Kode tersebut menunjukkan bahwa semua elemen

akan diberikan warna hijau.

– Ukuran font:

h1 {

font-size: 36px;

}

Kode tersebut menunjukkan bahwa semua elemen

– Jarak margin:

div {

margin: 10px;

}

Kode tersebut menunjukkan bahwa semua elemen

akan diberikan jarak margin sebesar 10px.

3. Nilai CSS

Nilai CSS digunakan untuk menentukan nilai dari properti CSS pada suatu elemen HTML.

Contoh:

– Warna:

p {

color: #FFA500;

}

Kode tersebut menunjukkan bahwa semua elemen

akan diberikan warna oranye (#FFA500).

– Ukuran font:

h1 {

font-size: 2em;

}

Kode tersebut menunjukkan bahwa semua elemen

– Jarak margin:

div {

margin: 10px 20px 30px 40px;

}

Kode tersebut menunjukkan bahwa semua elemen

akan diberikan jarak margin 10px dari atas, 20px dari kanan, 30px dari bawah, dan 40px dari kiri.

Dalam penulisan kode CSS, baik selektor, properti, maupun nilai harus dituliskan dengan benar dan sesuai aturan agar dapat berfungsi dengan baik. Selain itu, pemilihan selektor, properti, dan nilai yang tepat juga akan mempengaruhi tampilan suatu halaman web sehingga lebih menarik dan mudah dibaca.

Menghubungkan CSS dan HTML adalah salah satu langkah penting dalam membuat sebuah website. Dalam artikel ini, kita akan membahas tiga cara yang umum digunakan untuk menghubungkan file CSS dengan file HTML.

1. Penulisan kode CSS di file terpisah

Cara pertama adalah dengan menulis kode CSS di sebuah file terpisah dengan ekstensi .css. Caranya adalah dengan membuat sebuah file baru dengan nama yang diinginkan dan menuliskan kode CSS di dalamnya. Setelah itu, simpan file tersebut di dalam folder yang sama dengan file HTML.

Untuk menghubungkan file CSS dengan file HTML, kita perlu menambahkan tag di dalam file HTML. Tag ini harus ditambahkan di bagian head dari file HTML. Berikut adalah contoh penggunaannya:

Keterangan:

– rel: Merupakan atribut yang menunjukkan hubungan antara file HTML dengan file CSS. Pada kasus ini, hubungannya adalah stylesheet.

– type: Merupakan atribut yang menunjukkan jenis file yang dilink. Pada kasus ini, jenis filenya adalah text/css.

– href: Merupakan atribut yang menunjukkan lokasi file CSS yang akan dihubungkan. Pada kasus ini, lokasi filenya adalah style.css.

2. Menggunakan tag di dalam file HTML

Cara kedua adalah dengan menulis kode CSS di dalam file HTML menggunakan tag . Caranya adalah dengan menambahkan tag di dalam bagian head dari file HTML. Setelah itu, kita bisa menuliskan kode CSS di dalamnya.

Berikut adalah contoh penggunaannya:

/* tuliskan kode CSS di sini */

3. Menggunakan tag untuk menghubungkan file CSS dan HTML

Cara ketiga adalah dengan menggunakan tag seperti pada cara pertama, namun dengan menambahkan atribut media. Atribut ini berfungsi untuk menentukan jenis media yang akan digunakan oleh CSS.

Berikut adalah contoh penggunaannya:

Keterangan:

– media: Merupakan atribut yang menunjukkan jenis media yang digunakan oleh file CSS. Pada kasus ini, jenis medianya adalah screen.

Kesimpulan

Dalam artikel ini, kita telah membahas tiga cara yang umum digunakan untuk menghubungkan file CSS dengan file HTML. Cara pertama adalah dengan menuliskan kode CSS di file terpisah dan menghubungkannya dengan file HTML menggunakan tag . Cara kedua adalah dengan menulis kode CSS di dalam file HTML menggunakan tag . Cara ketiga adalah dengan menggunakan tag seperti pada cara pertama, namun dengan menambahkan atribut media. Silakan gunakan cara yang paling sesuai dengan kebutuhan Anda.

adalah tag HTML yang digunakan untuk membuat layout atau struktur tampilan pada website. Dengan mengelompokkan elemen-elemen tertentu dalam

, kamu dapat mengatur posisi dan tata letaknya sesuai dengan keinginan.

Selain menggunakan

, kamu juga dapat menggunakan float dan clear untuk mengatur posisi elemen pada halaman website. Float digunakan untuk memposisikan elemen secara horizontal, sedangkan clear digunakan untuk membersihkan float yang sebelumnya telah didefinisikan.

Namun, jika kamu ingin membuat layout website yang lebih kompleks dan lebih mudah diatur, maka kamu dapat menggunakan CSS grid. CSS grid memungkinkan kamu untuk membagi halaman website menjadi beberapa area dan mengatur posisi serta ukuran elemen-elemen pada setiap area tersebut.

Berikut adalah contoh kode HTML dan CSS sederhana untuk membuat layout website:

html

Contoh Layout Website

.container {

display: grid;

grid-template-columns: repeat(3, 1fr);

grid-gap: 20px;

}

.item {

background-color: #eee;

padding: 20px;

text-align: center;

}

Lorem ipsum dolor sit amet
Consectetur adipiscing elit
Sed do eiusmod tempor
Incididunt ut labore et dolore
Magna aliqua
Ut enim ad minim veniam

Pada contoh di atas, kita menggunakan tag

dengan class “container” untuk menentukan area yang akan dibagi menjadi 3 kolom dengan ukuran yang sama. Selanjutnya, kita menggunakan class “item” pada setiap elemen yang ingin ditampilkan pada layout website.

Dengan menggunakan CSS grid, kita dapat dengan mudah mengatur posisi elemen pada setiap area. Misalnya, jika kita ingin mengatur posisi elemen pada kolom pertama, kita dapat menggunakan kode CSS berikut:

css

.container {

display: grid;

grid-template-columns: repeat(3, 1fr);

grid-gap: 20px;

}

.item {

background-color: #eee;

padding: 20px;

text-align: center;

}

.item:nth-child(3n+1) {

grid-row: span 2;

}

Pada kode CSS di atas, kita menggunakan selector “nth-child(3n+1)” untuk memilih setiap elemen pada kolom pertama. Selanjutnya, kita menggunakan properti “grid-row: span 2;” untuk mengatur ukuran elemen menjadi 2 baris.

Dalam membuat layout website, selain keindahan tampilan, validitas HTML juga sangat penting. Pastikan kode HTML dan CSS yang kamu buat sudah baik dan valid secara HTML agar website yang kamu buat dapat ditampilkan dengan baik di berbagai perangkat dan browser yang berbeda.

Membuat tampilan web yang menarik adalah langkah penting dalam membangun website yang sukses. Agar website dapat menarik perhatian pengunjung dan memopulerkan produk atau jasa yang ditawarkan, tampilan web harus dibuat semudah mungkin dipahami dan menarik.

1. Menggunakan Gambar dan Ikon

Gambar dan ikon dapat meningkatkan daya tarik website. Pilihlah gambar dan ikon yang berkualitas dan sesuai dengan tema website. Pastikan ukurannya tidak terlalu besar sehingga tidak memperlambat waktu muat website.

Gambar Membuat Tampilan Web yang Menarik

2. Menggunakan Font dan Warna yang Sesuai

Pilihlah font yang mudah dibaca dan sesuai dengan tema website. Gunakan warna yang konsisten dan sesuai dengan branding website. Pastikan pilihan warna dan font tidak terlalu banyak sehingga tidak membuat pengunjung bingung.

3. Menggunakan Animasi dan Transisi

Animasi dan transisi dapat membuat website lebih menarik. Namun, pastikan penggunaannya tidak berlebihan sehingga tidak membuat website terlalu lambat. Pilihlah animasi dan transisi yang konsisten dengan tema website.

Dengan mengikuti tips di atas, Anda dapat membuat tampilan web yang menarik dan efektif. Pastikan website Anda memenuhi standar HTML dan dapat diakses dengan baik oleh pengunjung.

Membuat Web Responsif menjadi sangat penting di era digital saat ini. Dengan semakin banyak pengguna internet menggunakan perangkat seluler untuk mengakses website, penting bagi pengembang web untuk memastikan situs web mereka dapat menyesuaikan diri dengan ukuran layar perangkat pengguna, sehingga memberikan pengalaman pengguna yang lebih baik.

Ada beberapa cara untuk membuat web responsif:

Menggunakan Media Query

Media Query adalah salah satu alat penting yang digunakan oleh pengembang web untuk membuat tampilan yang responsif. Ini adalah teknik CSS yang memungkinkan Anda menyesuaikan tampilan halaman web dengan ukuran layar pengguna. Anda dapat menyesuaikan gaya elemen HTML yang berbeda, seperti warna, ukuran font, dan posisi, tergantung pada ukuran layar pengguna.

Menggunakan Viewport

Viewport adalah area yang terlihat dari halaman web pada perangkat pengguna. Untuk membuat tampilan web yang responsif, Anda harus mengatur viewport agar sesuai dengan ukuran layar pengguna. Anda dapat melakukannya dengan menambahkan meta tag berikut ke dalam bagian head HTML:

Tag meta ini memberitahu browser bahwa konten harus disesuaikan dengan ukuran layar perangkat pengguna, dan tingkat perbesaran awal harus diatur ke 1. Dengan menggunakan meta tag ini, Anda dapat memastikan bahwa halaman web Anda terlihat dan berfungsi dengan baik pada perangkat seluler.

Menggunakan Framework CSS

Framework CSS adalah kumpulan kode CSS siap pakai yang dapat membantu Anda memudahkan membuat tampilan web yang responsif. Framework CSS seperti Bootstrap, Foundation, dan MaterializeCSS menyediakan banyak komponen siap pakai seperti grid system, form, button, dan lainnya. Dengan menggunakan framework CSS, Anda dapat membuat tampilan web yang responsif dengan cepat dan efisien.

Dalam membuat web responsif, penting untuk memastikan bahwa tampilan halaman web Anda dapat menyesuaikan diri dengan ukuran layar pengguna. Dengan menggunakan media query, viewport, atau framework CSS, Anda dapat memudahkan dalam membuat tampilan web yang responsif dan memberikan pengalaman pengguna yang lebih baik.

Tutorial Membuat Web Sederhana dengan HTML dan CSS

Mengunggah Web ke Hosting

Ketika Anda ingin membuat sebuah website, salah satu hal yang perlu diperhatikan adalah memilih layanan hosting yang sesuai. Ada beberapa layanan hosting yang tersedia, baik yang gratis maupun berbayar. Pilihlah yang sesuai dengan kebutuhan dan budget Anda.

Setelah Anda memilih layanan hosting, maka langkah berikutnya adalah mengunggah file web ke hosting tersebut. Ada beberapa cara untuk melakukan ini, namun yang paling umum adalah melalui FTP atau File Manager yang disediakan oleh penyedia layanan hosting. Pastikan Anda telah menyiapkan file web dalam format yang sesuai dengan standar web, seperti HTML, CSS, dan JavaScript.

Setelah mengunggah file web ke hosting, langkah terakhir adalah mengecek ketersediaan web di internet. Untuk melakukan ini, Anda dapat menggunakan mesin pencari seperti Google atau Bing. Ketikkan nama domain Anda atau URL website, dan pastikan bahwa website telah tampil dengan benar.

Demikianlah beberapa langkah yang perlu Anda lakukan untuk mengunggah web ke hosting. Selamat mencoba!

Tutorial membuat web sederhana dengan html css

Mengembangkan Web yang Lebih Canggih

Pada era digital yang semakin maju seperti sekarang ini, website tidak lagi hanya sebagai media untuk menampilkan informasi. Namun, website juga harus mampu memberikan pengalaman interaktif yang menarik bagi pengunjung. Oleh karena itu, penggunaan JavaScript untuk membuat interaksi pada web sangat penting dilakukan. Selain itu, menggunakan library dan framework juga dapat mempermudah pengembangan web.

JavaScript telah menjadi bahasa pemrograman yang sangat populer untuk membuat animasi dan interaksi pada website. Dengan menggunakan JavaScript, pengembang web dapat membuat interaksi seperti dropdown menu, slide show, dan animasi yang menarik. Hal ini dapat meningkatkan pengalaman pengunjung pada website.

Selain menggunakan JavaScript, penggunaan library dan framework juga dapat mempermudah pengembangan web. Beberapa library dan framework yang populer untuk pengembangan web adalah jQuery, React, dan AngularJS. Penggunaan library dan framework dapat membantu pengembang web menghemat waktu dan usaha dalam membuat website yang lebih canggih dan kompleks.

Memahami konsep web development yang lebih kompleks juga menjadi hal yang sangat penting untuk mengembangkan website yang lebih canggih. Konsep-konsep seperti responsive design, mobile-first design, dan penggunaan API membutuhkan pemahaman yang lebih mendalam dalam pengembangan website. Pengembang web harus memahami konsep-konsep tersebut agar dapat membuat website yang responsif dan dapat diakses di berbagai platform.

Dalam mengembangkan website yang lebih canggih, penggunaan HTML dan CSS yang baik juga menjadi hal yang penting untuk diperhatikan. Pengembang web harus memastikan bahwa kode HTML dan CSS yang digunakan valid dan dapat diakses dengan baik oleh pengunjung website.

Dalam kesimpulannya, mengembangkan website yang lebih canggih memerlukan penggunaan JavaScript, library dan framework, serta pemahaman mengenai konsep web development yang lebih kompleks. Dalam pengembangan website, penggunaan HTML dan CSS yang baik juga sangat penting untuk diperhatikan. Dengan mengikuti hal-hal tersebut, maka pengembang web dapat membuat website yang lebih canggih dan dapat memberikan pengalaman interaktif yang lebih baik bagi pengunjung.

Tutorial membuat web sederhana dengan HTML CSS